Tuesday, January 28, 2014

Selama Masih Ada

Selama masih ada
yang berhubung-kait,
ku ajak, kemarilah kawan
mari kita bicara tentang hari-hari indah
berselangkan lagu berbait-bait
untuk mengungkit kembali
kenangan bersama.

Selama masih ada
yang utuh,
marilah berbisik cerita lawak jenaka
yang kita reka
di tepi pantai
mengejar ombak
deraian tawa santai
bergema
seakan tempat itu milik kita.

Selama masih ada
yang namanya sahabat,
ku yakin setiap petikan
akan terbingkai di suatu sudut
di dalam hati,
setiap tingkah akan dikenangi,
hanya kerana
selama masih ada kasih dan sayang,
di situ adanya Kami.



-Nis
2 Jan 2014
(khas buat sahabat, Siti Nabilah)


Tuesday, January 8, 2013

Cerminan Diri


Terkadang aku rasa jiwaku ini mudah rapuh, walhal telah ku pupuk, telah puas aku didik untuk tegak berdiri berdikari. Rapuhnya jiwa ini kerana mungkin ku rasa kehebatan diri ini lebih menyerlah seperti sang rembulan di kala malam berselimutkan hitam. Dia menjeling ke arah bintang-bintang di sekelilingnya yang cahaya mereka tak seterangnya.
Tapi aku lupa, bila diri ini merasa lebih hebat, itu tandanya jiwanya sakit. Telah dimamah penyakit iri.

Jujur, bukan niatku ingin menjadi si bulan itu, namun ini fitrah diriku. Aku juga manusia seperti semua yang cacat-celaku mahu aku tutupi dengan kelebihan yang ada. Yang ada, kerana keaibanku telah ditutupi olehNya.

Namun di sebalik kecelaan itu, aku yakin jiwa ini ‘makan ajar’. Tidak lagi mengelamun memikirkan nasib diri, tapi kini bertafakur memperbaiki diri. Jiwa ini ku biarkan bebas mencintai segala hal yang aku suka, namun ku beri syarat - dalam segala hal pun, ingati Dia. Ingati Dia dan terus mengingati Dia yang berkuasa mengambil jiwa ini bila-bila masa sahaja. Kau boleh enak membahaskan kecintaan duniamu yang tak putus-putus, tapi jangan putus-putus berdoa kepadaNya. Boleh saja kau lalai dengan kecantikan buat sekian waktu, tapi pada selebihnya, jangan leka yang keindahan itu datangnya dari Yang Maha Indah.

Jiwa, kau perlu ingat bahawa sujudmu hanya untuk Penciptamu. Pujimu hanya untuk yang layak. Cintamu… cintamu itu boleh kita bincangkan sekarang. Cinta itu adalah sumber daripada cinta Tuhan, dan percayalah, kau perlukan ia untuk memuaskan dahagamu. Kemudian kongsilah dengan sesiapa sahaja kerana ia tidak akan berkurangan, kerana Dia Maha Mencukupi. Ambillah dan teruslah ambil tanpa akan susutnya sumber cinta itu. Maha Suci Tuhan, Dia cukup Murah dalam memberi walau kau jarang membalasnya kembali.

Nisa

Mencari Ilham


Di manakah perginya ilham?
Puas ku mencari isi
di setiap sudut ruang benak ini
Mendesak kalimat-kalimat hadir
sebagai wakil emosi buat diri yang kehampaan lagi.

Ku genggam segenap kudrat yang tinggal
biar terus semangat berlaga
khayalan berlawan yang nyata.
Hanya cuma mata pena ini enggan menari
bagai diikat gerak dan geri,
tertewas lagi tinta ini,
tiada denyutan nadi.

Entah bila tinta akan hidup kembali
Ingin ku bangunkan roh noktah
agar merembes keluar rasa
Memecah dinding pemisah
agar bersua juga jodohnya,
ilham dan sang pujangga.


171212
Nisa

Thursday, October 18, 2012

Ibu


Pada tangisan pertama
Aku diperkenalkan dengan dunia
Ibu menyambutku penuh mesra
Dalam dodoian membelai
Sejuk wajahnya menatap
Tangisku kembali tenang

Biar umur berganti deras
pengorbanan ibu
Sedikitpun tak tercantas
Anak-anak tetap diasuh
Walau sakit walau lesu
Biar marahnya berkeras
Niatnya cuma satu
Jangan sampai anaknya
jauh terlepas

Sebelum melangkah keluar
Ku pegang tangan ibu
Sesungguhnya tangan yang ku cium itu
ada sisipan doa
Meminta agar dilindungi anaknya
Jauh dari segala musibah
Di sepanjang urusannya

Dan hari ini
Terimalah kasihku ibu
Aku bersyukur
Atas restumu
Moga diberkati
Dua hati ini bersatu

-Jamil

Thursday, July 19, 2012

Kau Suatu Mimpi

Dikau hadir sorong mimpi
Latar patah lagu 
pecah sunyi
Buat sekian kali

Atas takhta
Hatimu ku tatang tinggi
Haram jejak bumi
Tempias tak mengena
Cemar jauh sekali

Cuma bahagia itu
pinjaman waktu
Singgah sejenak
Lantas kau berlalu 
bersama damai jiwa 
Tinggal
Rekah harapan 
Namamu walau ku seru
Hanya tersia 
Menggadai suara

Tuhan
Kau lebih tahu
Keluh hamba Mu
Andaikata...
dia tak berpatah lagi
Dan terus berganjak pergi,
Kau padamkanlah
Lakaran memori
Yang pernah ku puisikan 
Atas nama, wajah, hati dan bicara
Ibarat dia tak lagi 
aku kenali
Seolah ia tak pernah terjadi

Cebisan mimpi kala terbayang
Bangun masih igau..
Racau dalam sedar..

Thursday, July 5, 2012

Teruja

Teruja
Kala malam menjelma
Tenang didampingi gelita
Kamar terkunci
Diam bersendiri
Seronok pasang telinga
Sekali sekala
Hati dan benak
Petah bercerita
Berkongsi rasa
Tentang hari hari mereka

Aku seperti serik
mengadu pada dunia
Soal hati dan segala isinya
Dilihat dari lensa peribadi
Ada yang mahu mendengar
Tapi banyak soalan ditanya
Ramai pula yang suka mengadili sebelum mengerti

Jadi biarkan saja
Naluri bebas bicara
Biar aku terus teruja
Dengan penceritaannya
Usah gusar hati
Keluhanmu
Takkan keluar 
Dari kotak kamar ini
Malam ini
Biar cuma aku jadi saksi

Teruja



Terujanya aku sampai lena tidurku terganggu,
Fikiran tak menentu,
kerana terus panjang memikir
seperti ada yang belum aku tafsir,
ada yang perlu aku lampir.

Telah ku bisik bait-bait zikir
penenang jiwa
Namun masih resah bergelora
Enggan hayati maksud zikrullah
diri merakam segala tanda tanya.

Tenanglah wahai diri,
akan pasti kasih berhenti
duduk di dalam hati
takkan berganjak sekali lagi.


040312